Sunday, June 18, 2017

Lost in Europe 2017 : Amsterdam

Hello Amsterdam!!!!

Yessss, abis dari London, next destination gw adalah... AMSTERDAM!!! 

Dari London ke Amsterdam gw naek EasyJet dari Gatwick Airport en sampe nya di Schiphol Airport. The plane ride was good (yah setype sama Air Asia gitu dehh, beda nya muka bule semua flight attendant nya) Turun di Schiphol Airport, first thing to do adalah memikirkan bagaimana nyari jalan ke BnB ZOH, tempat tinggal selama 4 malam di Amsterdam.

Sebelum pergi, as always gw sibuk google sana sini demi mendalami public transport system di tempat tempat yang bakal gw kunjungi dan menurut gw di Belanda, Amsterdam khususnya, sistem nya cukup membingungkan. Mungkin penjelasan dari website nya yang agak sulit dimengerti padahal setelah dijalanin sih mudah, nyaman en lebih bagus daripada Paris atau Roma. Sama kaya di London, disini kudu beli transport card yang nama nya OV Chipkaart, kartunya warna kuning dan bisa dibeli di mesin atau counter (beli aja di counter daripada bingung liatin mesin). In general, semua public transport di Amsterdam bisa diakses pake si kartu ini. Jadi boleh lah isi agak banyak kalo bakal muter2 pake kereta atau bus di Amsterdam. REMEMBER! Jangan lupa tap in dan juga tap out naek apa aja. Gara-gara lupa tap out pas naek kereta regional gitu, ilang deh 20 Euro. Kalo naek kereta regional (bukan metro) ketika lo tap in, bakal di potong 20 Euro langsung, jadi make sure ada saldo minimal 20 Euro di kartu kalau mau naik kereta, setelah tap out maka saldo akan dikembalikan setelah dikurangi biaya perjalanan nya. Sementara nyebelin nya, ketika transfer antara kereta dan metro (ada stasiun yang transfer nya ga lewatin gerbang alias cuma ganti peron doank) kadang ga keliatan itu mesin buat tap kartu ada dimana. Kalo dipisah gerbang kan pasti otomatis kita tap kan kartu nya, jadi ini perlu kesadaran penuh ketika pindah pindah kereta. 

Nah dari Schiphol Airport ke Hotel gw itu lumayan jauh, jadi dari Schiphol naek sprinter/intercity train (si regional train yang gw bilang tadi) trus pindah naek M50 (metro) ke arah Gein dan turun di Bullewijk Station. Dari Bullewijk Station, keluar station trus muter ke arah kanan, jalan kaki dikit sekitar 100 meter, nyebrang jalan dan akan keliatan kompleks apartment yang warna warni gitu. Nah puterin ke dalem nya, di area apartment yang paling kanan akan ada pintu yang menandakan reception nya si BnB ZOH ini. 

Gw suka banget tempat ini! Emank tempat nya agak jauh dari city, kaya 7/8 station naek Metro kalo mau ke Amsterdam Centraal tapi suasana nya asik gitu. Jadi konon tempat ini adalah tempat nya para seniman dan anak muda yang artsy gitu, jd agak hipster gimanaaa gitu. Trus karena ini emank residential area, jd sepi dan tenang. Ya dibandingkan kota kota Eropa laennya, IMO Amsterdam ini emank enak banget sih buat hidup, kaya life is slower dan hidup lebih menyenangkan. Nah kamar nya ini juga decor nya keren dengan lantai hitam yang disemen doank ga pake tile trus ada dapur kecil dan balkon. Kamar mandi nya sih share sama 1 apartment lain tp tidak menganggu lah karena cuma di depan pintu lokasi nya. Harga juga bersahabat, kalo ga salah inget semalem sekitar 1.3 Mill IDR. Lalu kalo mau cari makan deket2 situ, bisa naek Metro 1 station ke arah Amsterdam Centraal dan turun di Amsterdam Bijlmer Arena Station. Disana kaya ada plaza, office en taman2 gitu. Yah commercial area nya gitu dehhh. On the first day, malem malem gw ksana dan membabi buta di KFC hahahaha


Okay let's begin exploring Amsterdam. First destination adalah Keukenhof.

How to get there : Intinya adalah kita harus ke Schiphol Airport dulu, nah disana beli tiket combi bus + masuk ke Keukenhof nya (kalo ga salah harga tiket nya 20 Euro an) Gw beli di semacem toko buku/koran gitu di dalem nya Schiphol Plaza tapi kayanya bisa juga beli tiket itu di tempat nunggu bus nya, ada counter nya gitu. Nah buat naek bus nya, kita jalan kaki di depan nya Schiphol Plaza ke ujung, nanti ada counter en antrian buat nunggu bus nya. Tanya orang aja di sana, pasti ditunjukkin arah nya kemana.

Tips: Pergi kesana jangan siang-siang karena bakal rame dan lebih panas. Ntar susah foto2nya karena rebutan sama turis cina yang super rusuh!!!


Perjalanan naek bus nya kurang lebih 40 menit, tp nyaman dan pemandangan nya bagus, yah Europe gitu yaaaa, kayanya semua nya juga keliatan bagus hahaha. Nah sampe di sana, tu taman dah rame jd langsung lah masuk dan muter2in tu taman. Sebenernya apa sih yang diliat disana? Yah disana ngeliatin tulip tentunyaaa. 1 hal yang gw agak kurang suka adalah tamannya ini kan emank man made gitu ya, ga kaya taman di Jepang yang natural look gitu. Nah kalo di Keukenhof ini, di taman segede gitu, tulip berbagai jenis dan warna ditanam dan disusun dengan sangat amat rapih dan indah. Tulip nya sih baguuuusss banget, warna nya cerah dan ngejreng, dah kaya dicat gitu. Trus karena disusun jadi nya hamparan bunga nya bermacam macam kombinasi warna dan bentuk. Semua spot nya instagenic deh, siap siap aja foto teruusss. Nah selaen taman tulip itu, ada beberapa area kaya rumah kecil yang showcase bunga bunga laen, menarik juga buat diexplore sih.



Nah ini enak nya kalo pergi sendiri dan ga pake tour, you set your own pace. Jadi mau duduk duduk dulu di cafe nya atau enjoying the view, it's all up to you. Mau spend the whole day disini juga monggo, di dalem nya ada resto juga jd bisa makan disana. I spent around 3 hours there, quite tiring coz the garden is quite big.

Latte + Apple Pie (€7)

Gila ini apple pie nya manis abissssss, gw ampe ga abis saking manis nya. 

Sepulang nya dari Keukenhof, gw balik ke Schiphol Airport trus bingung mau kemana. Akhirnya, diputuskan ke Museumplein. Buka google maps dulu trus cari nomor bus yang ke arah Museumplein. Naek bus sekitar 20 menit, turun lah di depan nya Van Gogh Museum. Karena laper akhirnya makan duyuuuuu. Di perempatan deket Van Gogh Museum ada restoran yang nama nya Small Talk, typical european cafe gitu deh, ada outside seating area nya di pinggir jalan kaya di film film (sumpah norak abis I know) Jadiiii walaupun angin kenceng dan dingin, tetep maksa mau duduk di depan. Ceritanya karena first proper meal di Europe (di London makan pas bfast doank, sisa nya take away meal) jadi agak hedon, pesen langsung steak donk! And it was damn good!! Emank ya beda kalo makan makanan bule di negara bule, everything tastes better (atau kelaperan gw juga ga jelas)


 Warm cup of cappucino to fight the breezy wind


Maksud hati mau bergaya, apa daya tu gelas kayanya kecilllll bener di tangan gw


 Entrecote with Dutch Butter Sauce 

The steak was greattt, cooked perfectly medium with spot on seasoning and creamy gravy served with a plate of fries. LOVE (cost around €20) 


Pork Schnitzel (€18)

Delicious delicious delicious! 

After the happy lunch, mengarah ke Rijksmuseum. Rijksmuseum ini tempat yang depannya ada tulisan I Am Amsterdam yang hits itu, sayang gw ga ktemu ni foto nya kemana, noooooo. Agak repot sih foto disini, secara tulisannya gede banget dan rame, jadi mau dari angle mana aja kepotong dan banyak orang.

Nah menyebalkannya di Amsterdam adalah banyak museum tapi semua nya bayar dan mahal! Masuk Rijksmuseum ini bayar €17.50 per orang, mahal kannn. Buat gw yg otak nya ga sophisticated sih mahal ya, mending buat makan hahaha Karena mahal jadilah gw pilih museum yang konon paling besar dan paling terkenal di Amsterdam. Emank beda ya kalo museum di sini, tempatnya bagus, rapih bersih dan informatif. Walopun gw kaga ngerti kenapa benda benda ini segitu berharganya tapi ya dinikmati aja. Museum nya gede bangetttt dan yang paling bagus tentu saja di lantai paling atas nya. Ada beberapa lukisan super gede yang gw bingung gimana tu orang zaman dulu ngelukis nya dan apa sih yang membedakan 1 lukisan ini sangat berharga dan lukisan lain kurang berharga. Anyway... Just enjoy the art and expand our knowledge lah yaaa.

Sepulangnya dari Rijksmuseum, kita jalan kaki mencari stasiun kereta besar yang ada counter nya karena OV Chipkaart nya bermasalah karena lupa tap seperti yg gw ceritakan di atas. Jadilah dari situ kita jalan beberapa kilometer (ampe kaki encok mau dicopot rasanya) The bright side is, kita bisa ngeliat suasana Amsterdam yang romantis2 gimana gitu, ada canal canal kaya di film The Fault in Our Stars, orang orang naek sepeda atau bawa anjing jalan jalan, life is so good here deh pokok nya. 

Setelah beresin urusan OV Chipkaart, next destination adalah Dam Square. Dam Square ini adalah salah satu area yang rame buat shopping en makan makan, jadi kalo bingung mau ngapain di Amsterdam, ksini aja and live like locals. Sebelum kesana, buka lagi google maps dan cari Metro yang ke arah Dam Square dari Amsterdam Zuid Station, Naek M51 lalu turun di Nieuwmarkt Station. Nah dari situ jalan kaki aja dikit ikutin google maps. Sebenernya di Dam Square ini ga ada sesuatu yang khusus sih, just exploring the city sekalian cari makan. Setelah jajan jajan sana sini dan muter2 daerah sini, akirnya pulang naek M54 dari Nieuwmarkt Station. 

The next day, tujuan nya adalah liat kincir angin di.. Zaanse Schans!!!

How to get there: Kali ini arahnya adalah ke Amsterdam Centraal Station, dari sana cari bus stop nya di belakang stasiun yang menghadap ke arah laut lalu cari deh bustop nya. Naek bus 391 lalu turun di Zaanse Schans, itu udah pas di depannya. Perjalanan naek bus kira-kira 45 menit karena Zaanse Schans ini di pinggiran kota.



Zaanse Schans ini sebenernya semacam desa tua yang dijadikan tempat wisata. Ada banyak kincir angin disana yang fungsinya macem-macem sesuai kebutuhan. Ada yang buat motong kayu, buat tekstil dsb. Tempat nya bagus buat foto-foto juga tapi gw ga masuk ke dalem kincir nya karena bayar (maklum pelit lagian di dalem mau liat apa, ujung2nya liat kayu tua) Nah disini, ada visitor centre nya dimana kita bisa beli makanan makanan lucu seperti hot chocolate yang racik sendiri en beli roti pake keju khas belanda. 


For me, the place is just okay, not a huge fans of windmills but I really like the ambiance of small dutch village, serene and peaceful even when tourists are everywhere.

Sepulang nya dari Zaanse Schans, make time to visit Eye Museum and admire the cutting edge architecture. Dari bus stop di Amsterdam Centraal tinggal turun trus cari ferry gratis buat nyebrang. Nah si Eye Museum ini udah keliatan. Bangunan nya keren banget, okelah buat foto2 sekalian nyobain naik ferry di Amsterdam :)

Dalam keadaan kelaparan, agenda berikutnya adalah muter-muter area Amsterdam Centraal. Nah gw sebenernya rada lupa itinerary gw sih muter kemana dlu tapi ya sudahlah yaaa. Nah daerah Amsterdam Centraal ini kaya pusat kota nya, rame banget sama turis en locals. Gw dah niatin mau nyari kentang goreng ala Belanda yg famous, nama nya Manneken Pis. Dari Amsterdam Centraal tinggal lurus doank ke arah yang rame sama turis jalan2, pasti ketemu. Tempat nya kecil cuma bisa take away tapi antriannya donkkk, panjangggg. Mesen obelix portion yang guede banget dan abis lho. Kentang gorengnya ini potongan nya gede en tebel2 tapi tetep garing trus disirem sama saus yang banyak pilihan nya. Gw nyoba yang original sesuai rekomen orang nya, pake mayones yang aga sedikit manis, enakkkkk!!! Padahal cuma kentang goreng ya tapi adiktif abisss.


Abis makan itu, muter2 ke dalem dan lagi lagi menemukan antrian panjang buat beli ice cream cone. Ice cream cone nya vanilla doank trus dikasi whip cream banyak gitu, itu juga enakkk banget. Creamy milky tp ga bikin eneg, sayang gw lupa namanya, saking napsu nya ngabisin tu eskrim hahaha.


Nah setelah itu, di deket situ banyak yang nawarin canal tour, karena ga ada agenda lain, akirnya gw naek deh tu Amsterdam Canal Tour, lumayan buat ngabisin waktu en experiencing Amsterdam's canal. Bayar nya kayanya 1 orang €10 an deh, apa €15 ya, ga tralu mahal (ingat jangan dikurs! anggep aja sekali makan disana) buat cruise selama 1 jam. Ga usa repot, tinggal datengin aja salah satu counter di pinggir canal nya ada berbagai merk dan bentuk perahu, cari aja yang rame jd ga nyeremin. Beli tiket trus naek deh. Kita diajak muter sambil diliatin Anne Frank House, rumah rumah perahu di Amsterdam en Gereja/Menara yang bersejarah di Amsterdam. Seru sih ya karena beda point of view sama kalo jalan kaki, jadi jangan lupa dicoba kalo ke Amsterdam yaaa.



Ohya, di daerah sini kan banyak banget tuh jual makanan en kue2, cobain kalo liat yang jual churros, enak bangettttt. Churos nya masi anget, gendut2 trus disirem coklat cair, makan ampe belepotan parah. Dah gitu beli stroopwaffle buat oleh oleh dan dimakan sendiri, kalo beli yang packed kan generic banget, jadi nya gw beli yang ala ala di bakery gitu, sebungkus sekitar €5

Berikutnya, kita ke.. Volendam!!!

Volendam ini kaya kota kecil pinggir laut di pinggiran Amsterdam. Tempat ini populer banget terutama buat turis Indonesia karena bisa foto foto pake baju tradisional Holland.

How to get there: Ke Amsterdam Centraal trus ke bus stop nya kaya ke Zaanse Schans cuma cari Bus yang ke Volendam atau ke Edam (ke Edam bakal ngelewatin Volendam juga) Nah begitu naek bus, tanya aja sama driver nya kalo mau ke Volendam turun dimana, atau ikuti petunjuk Google Maps. Perjalanan nya kurang lebih 45 menit.

Begitu sampe di Volendam, get lost aja, santeeee kotanya kecil jd kemungkinan nyasar minimal. Ikutin aja arah orang berjalan karena semua orang bakal mengarah ke pinggir lautnya secara di situ pusat hiburan nya. Dari bus stop kurang lebih jalan kaki 10 menit dan sampe deehhh ke pinggir lautnya.



What's so interesting bout this place? As I said before, suasana di Amsterdam ini laid back banget, nah ini kota kecil nya, jadi lebih santai lagiii. Enjoy the cool sea breeze and old buildings. Puterin pantai nya sambil foto foto lautnya yang banyak yacht gitu, bagus banget!!



Oh ya, buat yg hobi kuliner kaya gw, Volendam ini surga banget! Di sepanjang jalan banyak banget jual makanan belanda tradisional kaya pickled herring (anggep aja sashimi ala Belanda) trus seafood yang digoreng (cumi, udang dan pasti nya ikan!) trus banyak juga yang jualan waffle atau sweet treats lainnya. Grab a bite with a view of Holland's sea, unforgettable!




Tentunya main attraction disini adalah foto ala noni noni Belanda. You know what, ini super popular di kalangan turis Indo, sampe display tempat foto nya aja isinya celeb en orang orang terkenal Indonesia (Bu Mega, Pak Gusdur, etc) Pas gw ke sana buat foto (1 orang sekitar €25) yang masuk adalah group tour dari Indonesia juga, malah gw ga liat turis negara laen. Oh ya, tempat foto nya ada banyak en kayanya hasil nya mirip2 aja jadi pilih aja yang ga tralu rame biar ga lama nunggu nya. Foto jadi kurang lebih 1 jam, nah sambil nunggu foto, nongkrong nongkrong asik di pinggir laut mantapppssss.





Balik dari Volendam, next destination adalah... Red Light District!

Tapi karena lapar, jadilah cari makan dulu. Udah ga tahan lagi kangen sama nasi jadi nya nyari chinese resto yang pasti nya ada nasi. Ada yang recommend resto nama nya New King dan lokasi nya ga jauh dari Red Light District, jadilah kesanaa. Dari Amsterdam Centraal naek M53 turun di Nieuwmarkt Station, trus jalan kaki ikutin Google Maps. Lokasi nya di Chinatown nya Amsterdam jadi banyak resto resto chinese food/asian food lainnya


Gw lupa nama nya apa, beef in something sauce deh. Rasa nya asin gurih trus sedikit pedes. Harga nya sekitar €15 dan termasuk 1 porsi nasi (nasi nya buanyak, pasti kenyanggg). Rasa nya enak! Typical chinese food yang kebarat-baratan tapi enak, dagingnya empuk pula


Mix Grill include rice (€12.50)

Oh my good, ini superrr banget! I really love the duck, it was tender and juicy. Trus babi nya juga empuk tp garing. I admit rasa nya sih kalah lah sama model tradisional di Indo apalagi yang di Hongkong ya tapi makan ini sih napsuin abis

Setelah kekenyangan di New King, mulailah kita berkelana melihat-lihat kaya apa sih Red Light District. Basically, ini area commercial biasa, ada resto, bar atau cafe as usual. Cuma banyak juga tempat prostitusi yang legal. Bentuknya kaya ruko gitu trus di jendela-jendela nya tertutup gorden warna merah. Nah kalau itu gorden lagi kebuka dan ada perempuan berbaju minimalis mejeng, nahh dia lagi jualan berati. Pas gw dateng, ga tau kenapa dikit banget yang jualan, jadi udah jalan kaki ampe pegel muter2 cuma liat 1/2 doank, jadi kurang maksimal nih experiencenya. Secaraaa ga minat juga nyari perek di Amsterdam, ya sudah lah ujung2nya muter2 sambil foto-foto di jalanan Amsterdam yang cantik itu.


So that's all about my trip in Amsterdam, next destination is.. Paris!!!

Amsterdam Travel Tips:
1. Jangan lupa beli OV Chipkaart, kalo nanti meninggalkan Amsterdam bisa direfund kok asal saldo tidak melebihi €30, gw refund di Amsterdaam Central di pojok kanan ada counter yang melayani pembelian tiket, nah bisa refund disana

2. Kalo jalan di Amsterdam, sediain banyak waktu buat bersantai dan nikmati suasana nya, super cozy and relaxing.

3. Makan! Menurut gw makanannya enak dan cocok di lidah dibandingin Roma, London atau Paris. Porsi besar dengan harga yang masih terjangkau. Don't miss the Holland Fries and Stroopwaffle, yum!!!

4. Get on the canal cruise, Amsterdam has even more canals than Venice, so it is not to be missed.



My meal on the train to Paris, sandwich with brie and cucumber, yum!

No comments:

Post a Comment